Jambu Biji

Jambu merah getas merupakan hasil silangan jambu bangkok dengan jambu jambuanpasarminggu yang berdaging buah merah. Hasil silangan ini memang memiliki sifat yang dapat diunggulkan dari kedua induknya. Secara umum yang patut diunggulkan dari jambu ini ialah ukurannya besar, daging buahnya tebal, teksturnya lunak, bijinya sedikit, rasanya manis, dan aromanya harum. Produktivitas jambu biji ini pun tergolong tinggi, mengikuti produktivitas induk jambu bangkok. Dalam berproduksi jenis ini tidak mengenal musim.

Manfaatnya :

Buah jambu biji biasanya dimakan dalam keadaan segar,baik sewaktu masih hijau maupun setelah matang (jika buah telah berbau wangi), Juga disetup dan digunakan dalam pembuatan kue dan pastel. Setelah biji-bijinya dibuang, daging buahnya diawetkan, dibuat selai, jeli, sari buah, dan nektar. Jeli buah jarnbu biji yang dibuat dengan baik berwarna anggur tua, jernih, konsistensiny; padat sekali, dan masih memiliki rasa buah segar yang ‘pungent musky’ itu. Pasta jambu biji atau keju jambu biji yang terkenal di Hindia Barat dibuat dengan cara menguapkan daging buah dicampur gula, yang dimakan sebagai kue manis. Sebuah perusahaan di Filipina, mendehidrasi irisan-irisan bagian luar buah tanpa biji untuk dijadikan produk yang bersamaan. Buah jambu biji dikupas, dibelah dua dan direbus dalam sirup encer, kemudian dikalengkan, serta sari buah dan nektar juga diawetkan secara demikian. Tepung jarnbu biji merupakan sumber yang baik untuk vitamin C dan pektin. Di beberapa negara Asia, seperti Indonesia, daun jambu biji digunakan dalam masakan dan sebagai obat amiti diare; daun jambu biji dapat juga digunakan dalam pewarnaan dan penyamakan kulit. Kayunya cukup kuat dan dapat tahan lama untuk konstruksi dalam rumah; kayu itu digunakan untuk gagang perkakas dan dalam pertukangan kayu dan pembubutan.

Keadaan tumbuhnya  Secara umum jambu biji dapat tumbuh di segala macam iklim dan lahan. Namun, hasil yang baik bisa diperoleh bila syarat tumbuhnya diperhatikan. Ketinggian tempat tumbuhnya hingga 1.000 m di atas permukaan laut. Tanah yang baik untuk pertumbuhannya ialah jenis tanah berpasir, gembur, serta banyak mengandung unsur organik. Meskipun demikian, di tanah yang berat dan liatpun jambu air masih bisa tumbuh baik. Kedalaman air tanah yang baik antara 50-200 cm. Derajat keasaman tanahnya berkisar antara 4-8. Curah hujan optimum tidak kurang dari 2.000 mm per tahun atau sekitar 7-12 bulan basah.

 

 

~ oleh jokolelonokosti pada November 12, 2009.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: